Kenapa selama kuliah saya naik sepeda??

me and my sepeda

me and my sepeda

Heheh… bukan berarti ketika masuk ruang kuliah saya naik sepeda!!!. Memang selama saya kuliah S1 di Jogjakarta selama 5 tahun, baik dari kos sampai kampus, trus muter-muter jogja, trus mobilitas kemana-mana memang pake sepeda. Alasannya karena punya cuma sepeda, belum bisa beli mobil atau sepeda motor. Adapun ukuran belum bisa beli mobil atau motor itu juga relatif, bukan masalah uang saja. Yang penting SIM C dan A sudah ditangan, tapi ‘SIM A’ versi lain belum dapet😛

Dengan sepeda kita bisa menikmati pemandangan di jalan, dengan sepeda kita bisa bersyukur banyak teman-teman yang bisanya jalan kaki, dengan sepeda kita mendapat olahraga gratis, dengan sepeda kita mengurangi polusi, dengan sepeda hemat living cost (tapi boros nasi sih), dengan sepeda bisa membentuk karakter pribadi yang sederhana dan militan (InsyaAllah), dengan sepeda kita bisa bersyukur dan tidak iri dengan motor-motor macho, dengan sepeda ….. (silahkan isi sendiri hehehe..)

Pernah muter ringroad Jogja, ditempuh selama 2 jam nyantai, dan 3 jam kalo sambil foto-foto narsis hehehe…. Kalo tengah malam lagi suntuk, ambil sepeda langsung gowess wisata malam. Gak ada rute khusus, yang penting kayuh sepedah… kalo laper tinggal hinggap di angkringan mana saja. Kalo udah masuk subuh, tinggal landing di masjid terdekat. Itulah untungnya jadi laki-laki.

Adapun daerah terjauh yang pernah saya kayuh, selatan: Imogiri, barat: 2 km belakang UMY gak tau daerah mana, utara: hotel hyatt, timur: sisi timur bandara Adisucipto. Ada kelebihan kalo pake sepeda, yaitu BEBAS POLUSI dan BEBAS POLISI. Lampu traffic, terjang aja… heheh.., trus kalo parkir, tinggal letakkan sepeda dimana aja, dikunci.. trus jalan kaki. Keuntungan lain, sepeda saya bisa dipinjam untuk sesi photo prewedding :))

Sepeda yang saya punya dulu, mereknya Hero, kata tukang sepeda, Hero pabrikan India. Sepeda itu saya dapat sebagai permintaan hadiah karena lulus SD dan masuk SMP. Setelah lulus kuliah, dibelikan orang tua sepeda dengan spesies yang sama tapi merek beda, harganya pun 10 kali lipat. Pabrikan Belanda, tapi lupa apa mereknya. Belum sempat saya bawa ke Jogja, ternyata ada rizki, saya pindah ke Bandung. Akhirnya sepeda baru malah ngangkrak jarang dipakai. Sepeda yang lama dijual untuk modal kuliah lagi. Berarti sepeda itu selama 13an tahun bersama saya.

Sepeda itu memang salah satu rizki yang terindah yang Allah SWT berikan. Dan sekarang di Bandung tidak lagi pakai sepeda, alhamdulillah sudah ada mobil yang siap mengantar, bahasa kita adalah angkot😛

perjalanan sepeda di Jogja

perjalanan sepeda di Jogja

5 thoughts on “Kenapa selama kuliah saya naik sepeda??

  1. saya kaga bayangin kl kuliah pake sepeda😐 mungkin bisa 1,5 jam berangkat dan 5 jam perjalanan pulang😐

    *poin yang bikin mupeng itu ketika bisa muter2 jogja malam sampe pagi😐 #enaknyo😦

  2. Hahahaha.. Ketawa2 sendiri saya di fo kantor baca tulisan ini.. “boros nasi”😄
    “suntuk tengah malam nggowes” menarik ini…😀 Sayang sekali sudah dijual yah, emaaaaaan😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s